Motto Santri :

Utlubul Ilma Minal Mahdi Ilallahdi
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Sabtu, 06 September 2008

Bid'ah Puasa

Puasa di bulan Ramadhan mempunyai kedudukan yang utama dan tempat
yang mulia dalam Islam. Bagi orang yang berpuasa karena iman dan ihtisab
(mengharapkan pahala), Allah sendirilah yang mengetahui akan pahala,
keutamaan dan kenikmatannya. Akan tetapi pahala puasa itu berbeda-beda,
bertambah atau berkurang sesuai dengan dekat atau jauhnya seseorang
dalam melaksanakan ibadah puasa dari sunnah Nabi Muhammad Shallallahu
‘alaihi wa Sallam.
Oleh sebab itu, merupakan suatu keharusan untuk mengingatkan saudarasaudara
kita yang berpuasa, beberapa hal yang (sering dilakukan namun)
tidak ada petunjuknya dari nabi, yang mana hal ini merupakan perkara
bid’ah dan perkara yang diada-adakan. Kami di sini akan menyebutkannya
sesuai dengan urutan hari dan hanya kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala-lah
kita memohon pertolongan.
Pertama : Bid’ah Sahur dan Adzan.
1. Menyegerakan makan sahur.
2. Imsak (menahan diri) dari makan dan minum ketika adzan pertama, yang
mereka namakan “adzan Imsak”
3. Memuntahkan makanan dan minuman dari mulut ketika suara adzan
terdengar.
4. Mandahulukan adzan dari waktu fajar shodiq, dengan alasan untuk hatihati.
5. Melafadhkan niat ketika sahur seperti ن َ وي  ت َ ص  وم َ غدٍ  ع  ن َأ  داءِ َف  رضِ  ش  هرِ  رم  ضا َ ن
Kedua : Bid’ah-bid’ah ketika Berbuka dan selainnya.
1. Mengakhirkan berbuka dengan klaim alasan untuk menepatkan waktu.
2. Puasanya para wanita sedangkan mereka dalam keadaan haidh
sepanjang siang hari di bulan Ramadhan, dan (ketika) mendekati
terbenamnya matahari mereka membatalkan puasa mereka dengan
sesuap atau seteguk air.
3. Menahan diri untuk tidak bersiwak sesudah tergelincir matahari.
4. Bepergian pada bulan Ramadhan dengan maksud agar tidak berpuasa.
Yang ketiga : Bid’ah-bid’ah shalat tarawih pada bulan ramadhan.
1. Cepatnya gerakan tarawih sebagaimana cepatnya gerakan burung gagak
(mematuk makanan). Bahkan sebagian imam melakukan shalat tarawih
23 rakaat, dalam waktu kurang dari 20 menit.
2. Membatasi membaca surat tertentu dalam shalat tarawih. Sebagian
imam membaca surat al-Fajr atau surat al-A’laa atau seperempat surat
ar-Rahman. Diantara keanehan-keanehan lainnya, ada sebagian thariqat
shufiyah mengajarkan pada pengikut-pengikut mereka untuk membaca
dalam shalat tarawih surat al Buruj, dimana imam membaca pada setiap
rakaat hanya satu ayat dari surat tersebut.
3. Memisahkan antara dua rakaat dengan membaca surat al-Ikhlas, al-
Falaq, an-Nas, kemudian mengucapkan shalawat dan salam atas
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.
Keempat : Bid’ah shalat tasbih dalam bulan Ramadhan.
1. Mengkhususkan shalat tasbih hanya pada bulan Ramadhan.
2. melakukannya secara berjama’ah
3. mengkhususkan shalat tasbih pada malam lailatul qadar.
Kelima : Shalat-shalat bid’ah pada bulan Ramadhan.
1. Shalat pada malam lailatul qadar yang dinamakan “Shalat Lailatul Qadar”.
2. Shalat “jum’at Yatimah”, yaitu shalat jum’at pada jum’at terakhir dari
bulan Ramadhan, dan seluruh penduduk negeri melaksanakan shalat
jum’at itu pada masjid yang khusus. (Misalnya) penduduk Mesir shalat di
Masjid Amr bin Ash dan penduduk Palestina shalat di Masjid Ibrahimi
atau Masjidil Aqsa. [atau penduduk Jawa sholat di Masjid Ampel, pent.]
3. (Melaksanakan) Shalat wajib 5 waktu sehabis shalat jum’at yatimah,
dengan sangkaan bahwasanya shalat-shalat itu menghapus dosa-dosa,
atau menghapus shalat yang ditinggalkan.
Seluruh bid’ah-bid’ah ini terdapat pada sebagian besar negeri muslim, dan
sebagiannya didapati pada suatu negeri dan tidak terdapat pada negeri yang
lainnya. Sekiranya kita menyebutkan bid’ah-bid’ah secara keseluruhan pada
seluruh negeri, tentulah akan keluar dari tujuan dan maksudnya, karena
tujuan dan maksud tulisan ini hanya untuk mewaspadai dan mengingatkan.

Tidak ada komentar: